Knowledge

Madu

A.      Terbentuknya Madu

Madu adalah cairan manis yang berasal  dari nectar  (cairan manis) tanaman yang diproses oleh lebah ke dalam kantong madu di dalam tubuhnya. Madu dihasilkan oleh lebah madu, tapi hanya oleh lebah dari jenis yng termasuk famili Apidae genus apis. Biasanya lebah yang banyak dipelihara dan diambil madunya adalah dari jenis Apis Mellifera.

Proses terbentuknya madu dimulai saat lebah (pekerja) mengumpulkan madu sebagai cadangan makanannya dari bunga-bungaan yang ada di sekitar 1-2 km dari sarangnya. Bagian yang diambil oleh lebah-lebah (pekerja) dari tanaman adalah nectar (cairan manis yang terdapat dalam bunga) dan pollen (sari tepung bunga). Dalam tubuh lebah, nektar bunga yang telah dihisap tersebut kemudian dicampur dengan enzim tertentu lalu diolah menjadi madu dan dikeluarkan kembali ke tempat penyimpanan madu di sarang-sarang lebah.

Dalam satu koloni lebah madu, terdapat seekor lebah ratu, beberapa ratus lebah jantan dan lebah pekerja bisa mencapai 100.000 ekor. Tugas lebah ratu yaitu hanya menghasilkan telur dengan jumlah 1000-2000 butir. Telur yang dikeluarkan setelah lebah ratu kawin dengan lebah jantan menghasilkan lebah pekerja dan kadang lebah ratu baru. Bila dalam satu koloni ada dua lebah ratu, maka yang satu akan meninggalkan koloni dan pergi dengan pengikutnya. Sementara telur yang tidak dibuahi menghasilkan lebah jantan. Tugas lebah jantan hanya mengawini lebah ratu karena itu umurnya pun pendek hanya tiga bulan.

Tugas utama lebah pekerja adlah mengumpulkan nektar  atau tepung sari untuk membuat madu. Tugas ini amat menakjubkan karena mereka mampu mencari bahan madu dari bunga mekar yang jaraknya mencapai beberapa kilometer dari sarang. Dalam keadaan tanpa muatan, seekor lebah bisa terbang dengan kecepatan 65 km/jam. Sementara ketika membawa nektar, kelajuannya hanya sekitar 30 km/jam. Dalam sehari seekor lebah pekerja mampu mengumpulkan 40 mg nektar dan 20 mg pollen. Setiap nektar yang diperoleh dari tanaman akan menentukan komposisi dan kualitas madu serta rasa dari madu tersebut.

Untuk membuat 100 gram madu, lebah harus mendatangi tidak kurang dari satu juta tangkai bunga. Nektar diangkut dalam kantung tepung dikakinya. Di dalam sarang, nektar diolah menjadi madu, lilin dan royal jelly yang menjadi makanan utama lebah ratu. Umumnya satu sarang menghasilkan 150 kg madu setiap musim.

B.      Kandungan Kimia Madu dan Peranannya bagi Tubuh

Dalam 100 gram madu pada umumnya mengandung :

Kandungan Kimia                                      Jumlah                                               Satuan

Energi/Kalori                                                    328                                                     Kalori

Karbohidrat                                                       82,4                                                     Gram

Protein                                                                0,5                                                       Gram

Lemak                                                                 0,1                                                       Gram

Thiamin (Vitamin B1)                                         0,1                                                       mg

Riboflavin (Vitamin B2)                                      0,02                                                     mg

Niasin (Vitamin B12)                                          0,2                                                        mg

Zat Besi                                                               1,5                                                         mg

Tembaga                                                             9,2                                                         mg

Mangan                                                               0,4                                                          mg

Fosfor                                                                  6,3                                                          mg

Magnesium                                                         3,5                                                          mg

Asam total                                                          43,1                                                        (mek/kg)

Glukosa                                                                31                                                           %

Sukrosa                                                                1,5                                                          %

Fruktosa                                                              38,5                                                        %

Maltosa                                                                7,2                                                          %

Air                                                                          17,2                                                        %

pH                                                                          3,9

Peran bagi tubuh :

  • Energi/Kalori : Nilai energi / kalori madu sangat besar yaitu 3280 kalori/kg, kalau dibandingkan maka nilai kaloriny setara dengan 4 kg kentang, 1,68 kg daging sapi, 50 butir telur ayam, 5,7 liter susu sapi, 25 buah pisang dan 40 buah jeruk. Energi / kalori ini mempunyai peranan untuk tubuh sebagai penghasil tenaga untuk menjalankan berbagai fungsi tubuh serta untuk melakukan berbagai aktifitas dan gerakan dalam kehidupan sehari-hari
  • Karbohidrat  :  Kandungan karbohidrat pada madu pun cukup tinggi yaitu 824 gram per 1 kg madu. Peran zat karbohidrat adalah menyediakan energi yang dapat langsung digunakan oleh tubuh, menyerap zat gizi protein untuk membentuk dan memperbaiki sel-sel tubuh, menambah volume pada makanan sehingga akan menimbulkan rasa kenyang
  • Lemak  :  Kandungan lemak pada madu relative kecil yaitu dalam 1 kg madu hanya memberikan lemak sebesar 0,01 gram. Hal ini memberikan keuntungan karena mengkonsumsi lemak secara berlebihan merupakan tindakan yang dapat membahyakan kesehatan. Kelebihan lemak dalam tubuh akan berakibat timbulnya berbagai macam penyakit seperti kegemukan, tekanan darah tinggi (hipertensi), kelebihan kolesterol (hiperkolesterolemia), penyempitan pembuluh darah (aterosklerosis), penyakit jantung dan penyakit pecahnya pembuluh darah (stroke).
  • Protein  :  Menjaga dan memperbaiki jaringan sel, membuat hemoglobin (zat warna dalam sel darah merah yang membawa oksigen dari paru-paru ke sel-sel di seluruh tubuh), membentuk antibody (pertahanan tubuh)untuk melawan penyakit dan infeksi, menghasilkan hormon (zat cair yang berfungsi sebagai faktor komunikasi dalam tubuh) serta penghasil enzim (protein yang dapat menimbulkan reaksi kimia dalam tubuh).
  • Zat Besi (Ferro) :  Kandungan fe pada madu dapat meningkatkan jumlah sel darah merah / eritrosit dalam darah manusia sehingga dapat meningkatkan kadar hemoglobin
  • Vitamin dan Mineral  :  Zat pengatur, pemelihara dan pelindung kesehatan
  • Air :  untuk melarutkan dan membawa zat-zat gizi ke seluruh tubuh, membawa sisa-sisa makanan dari seluruh sel-sel tubuh dan mengatur suhu tubuh.

C.      Macam-macam Madu

Nama madu biasanya diambil dari nama sumber utama makanan  lebahnya. Di bawah ini nama macam-macam madu :

1.       Madu Apel

Yaitu madu yang dihasilkan oleh lebah yang digembalakan di perkebunan apel. Rusia adalah salah satu Negara penghasil madu apel. Di Indonesia, di daerah Malang, di perkebunan apel, dapat dijumpai madu apel.

2.       Madu Akasia

Yaitu madu yang berasal dari bunga akasia. Madu jenis ini banyak ditemui di Negara Arab

3.       Madu Belimbing

Yaitu Madu yang berasal dari perkebunan belimbing

 4.       Madu Coklat

Selain dari perkebunan buah, dikenal juga madu yang berasal dari perkebunan coklat, misalnya di daerah Jambi, madu bunga coklat ini dapat ditemui

5.       Madu Durian

Yaitu madu yang sumber nektarnya dari durian.

 6.       Madu Hutan

Dilihat dari jenis tanaman yang menjadi sumber nektarnya, madu hutan terdiri dari beberapa jenis diantaranya madu hutan multiflora/poliflora yaitu madu hutan yang dihasilkan oleh lebah yang mengambil makanannya dari berbagai sumber dan tidak ada tanaman yang dominan. Sedangkan madu hutan yang dihasilkan oleh lebah yang mengambil makanannya dari salah satu tanaman yang dominan disebut madu hutan monoflora. Ada juga madu biflora, yaitu madu hutan yang sumber nektarnya berasal dari dua jenis tanaman. Di Indonesia, pada umumnya madu yang ditemui adalah madu hutan multiflora/poliflora karena hutan penghasil madu di wilayah Indonesia pada umumnya bersifat heterogen (terdiri dari bermacam-macam tanaman). Di daerah Bangka ditemukan madu hutan yang rasanya pahit sehingga disebut dengan madu pahit. Namun di gunung Pancar Bogor Jawa barat ditemukan madu hutan yang sangat manis. Madu yang sangat pahit biasanya dihasilkan dari bunga mahoni dan bunga pahitan (sejenis bunga matahari). Ada juga madu yang rasanya asin yang berasal dari bunga jamblang sehingga disebut dengan madu jamblang.

7.       Madu Jambu Air

Yaitu madu yang dihasilkan oleh lebah yang digembalakan diperkebunan jambu air.

8.       Madu Kaliandra

Madu Kalindra mempunyai sifat yang agak berbeda dari jenis madu yang lain, yaitu pada umumnya kandungan utama madu adalah fruktosa sedangkan madu kaliandra ini kandungan utamanya adalah glukosa sehingga madu ini mudah mengkristal.

9.       Madu Kapuk

Yaitu madu yang dihasilkan oleh lebah yang digembalakan di perkebunan pohon kapuk.

 10.   Madu Karet

Yaitu madu yang sumber nektarnya dari perkebunan karet.

11.   Madu Kopi

Selain ada madu coklat, ada juga madu kopi. Namun madu ini justru mempunyai efek yang berbeda dengan karakteristik kopi yang membuat orang tidak mengantuk. Efek setelah mengkonsumsi madu kopi justru akan menimbulkan rasa mengantuk.

12.   Madu Lanceng

Madu lanceng rasanya asam.

 13.   Madu Lengkeng

Yaitu madu yang berasala dari perkebunan buah lengkeng

14.   Madu Mahoni

Madu mahoni rasanya pahit, nektarnya berasal dari pohon mahoni

15.   Madu Mangga

Yaitu madu yang berasal dari perkebunan mangga.

16.   Madu Manuka

Yaitu madu yang sumber nektarnya dari tanaman manuka. Tanaman manuka terdapat di Selandia Baru. Tanaman ini telah ratusan tahun dipergunakan oleh penduduk setempat sebagai tanaman obat.

17.   Madu Rambutan

Yaitu madu yang dihasilkan oleh lebah yang digembalakan di perkebunan buah rambutan sehingga rasanya pun manis seperti buah rambutan.

18.   Madu Nanas

Di perkebunan nanas di Daerah Jawa Timur akan dijumpai madu nanas.

selain sebagai bahan tambahan pada makanan ataupun minuman, ternyata madu mempunyai banyak khasiat dan dapat dijadikan sebagai obat berbagai macam penyakit. Nantikan posting kami tentang madu selanjutnya, khasiat dari macam-macam madu tersebut di atas. Mudah-mudahan dapat bermanfaat yah…!

Sumber : Buku Pengobatan dengan menggunakan madu, Penulis Murni Irian Ningsih, Penerbit Madina Perkasa

Iklan

About rengkodriders

Sebaik-baik Manusia adalah Manusia yang bermanfaat bagi Orang Lain

Diskusi

2 thoughts on “Madu

  1. I do not know whether it’s just me or if perhaps everyone else experiencing problems with your website.
    It appears as though some of the written text on your posts are running off the screen. Can someone else please comment
    and let me know if this is happening to them too? This might be a issue with my browser
    because I’ve had this happen previously. Many thanks

    Posted by http://forum.Playwebgame.com/ | Agustus 8, 2014, 5:08 am
  2. mantap mas infonya ini, jadi bisa lebih mengetahui tentang dunia ini ,

    Posted by jtx3 | Desember 1, 2015, 11:10 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Full…

Blog Stats

  • 2,187,514 hits

Map

free counters

Now Online