Did You Know, Kisah

Anak-Anak Yang Memiliki Kekuatan dan Mengguncang Dunia

Sementara kita menghabiskan masa kecil kita untuk ngupil dan menggunakan upil yang satu untuk melengketkan upil lain hingga menjadi super upil, anak-anak ini menghabiskan waktu mereka dengan hal yang sangat luar biasa. Anak-Anak Yang Memiliki Kekuatan dan Mengguncang Dunia dengan kisah dan tindakan mereka.

1. Johnny dan Luther Htoo: Kembar ajaib

Johnny and Luther Htoo

Johnny and Luther Htoo lahir di akhir ’80-an di Burma, tapi mereka bukan orang Birma biasa yang agan kenal. Mereka kaum Karen, sebuah kelompok etnis yang telah melancarkan perang gerilya melawan pemerintah Burma sejak tahun 1949.

Johnny and Luther Htoo

Awalnya mereka hanyalah anak laki-laki biasa yang tinggal di hutan dalam sebuah kamp pemberontak. Ketika tentara Burma menyerang tempat tersebut untuk membuka jalan bagi jalur gas, cabang bersenjata dari Karen National Union lari kocar-kacir, meninggalkan desa yang tidak berdaya. Tapi ada yang tinggal gan. Anak-anak berumur sembilan tahun yang menggunakan AK-47 untuk menangkis serangan Angkatan Darat Burma tersebut. Dan tebak? Anak-anak ini menang.

Johnny and Luther Htoo

Si kembar Htoo tampil dewasa sebelum waktunya gan. Mereka bersama-sama memimpin “Tentara Gerilya Tuhan” dengan 150 pengikut patuh yang membawa senjata dan benar-benar percaya pada kekuatan magis dari si kembar Htoo. Bagaimana mungkin anda tidak mengikuti seseorang kalau anda tahu dia kebal peluru? Dan bahkan ranjau? Dan satu hal lagi, mereka bisa membunuh dengan cara hanya menunjuk senapan ke tanah dan berkonsentrasi. Para pengikut juga percaya bahwa satu dari kembar Htoo memimpin 250.000 tentara yang tidak terlihat, dan kembarannya yang lain memimpin 150.000 tentara tidak terlihat. Tentu kedengarannya konyol, tapi kalau dua anak yang belum puber ini masuk ke kantor agan sekarang dengan rokok Marlboronya, ngelemparin anda sebuah AK dan bilang sudah waktunya untuk membunuh seseorang, maka anda arus berpikir panjang dan keras untuk menolak tawaran itu.

Anak-anak ini benar-benar mencuri perhatian orang banyak ketika tentara-tentara mereka (yang terlihat) menyandera rumah sakit Thailand selama 22 jam penuh. Sekitar 700 hingga 800 pasien dan staff keamanan disandera dengan tuntutan pemerintah Thai berhenti mengupas posisi Karen di Burma serta perawatan medis bagi tentara mereka yang terluka. Pasukan keamanan Thailand menyerbu rumah sakit, menewaskan 10 gerilyawan, dan mereka menyerah (si kembar Htoo tidak ada di sana).

Johnny and Luther Htoo

Dalam sebuah wawancara tahun 2000, Luther Htoo menyatakan bahwa ia ingin kebebasan untuk Karen. Mereka dikejar oleh Tatmadaw (angkatan bersenjata Burma) dan dihindari oleh pemberontak Karen lainnya.
Si kembar menyerah kepada tentara Thailand pada Januari 2001 dan meminta perlindungan. Pada saat itu jumlah pengikut mereka telah menyusut hingga 20. Mereka menolak cerita tentang menjadi kebal, tetapi bersikeras bahwa Tuhan telah membantu mereka untuk bertahan hidup selama bertahun-tahun.(*)

2. Samantha Smith Mengguncang Rusia

Samantha Smith

Hubungan antara AS dan Uni Soviet itu begitu tegang bahkan hingga AS memboikot Olimpiade 1980 hanya karena diselenggarakan di Moskow. Carter bahkan berhenti berbicara dengan Soviet dan Ronald Reagan menyebut Uni Soviet sebuah “kekaisaran jahat” yang nyata. Dan Reagan tidak menggunakan tanda kutip untuk nunjukin kalau ia hanya bercanda gan.
Dan saat itu gan, seorang anak yang berpikiran luas, Samantha Smith yang sedang berumur 10 tahun menulis surat kepada kepala Soviet Yuri Andropov lalu bertanya apakah “dia akan memilih untuk berperang atau tidak,”

Samantha Smith

Samantha Smith lahir pada tanggal 29 Juni 1972, di kota kecil Houlton, Maine , perbatasan antara Amerika Serikat dan Kanada. Pada usia lima tahun, ia menulis surat kepada Ratu Elizabeth II untuk mengekspresikan kekagumannya tentang monarki (ane bahkan ga tau apa yang ane tulis pada umur segitu gan).

Pada bulan November 1982, ketika Smith berusia 10 tahun, ia menulis surat kepada pemimpin Uni Soviet yang baru Yuri Andropov, menanyakan mengapa hubungan antara Uni Soviet dan Amerika Serikat sangat tegang.

Surat Samantha:

Dear Mr Andropov,

Nama saya Samantha Smith. Umur saya sepuluh tahun. Selamat atas pekerjaan baru Anda. Saya khawatir mengenai Rusia dan Amerika Serikat yang akan masuk pada perang nuklir. Apakah Anda akan memilih untuk berperang atau tidak? Jika tidak tolong beritahu saya bagaimana Anda akan membantu untuk tidak berperang. Pertanyaan ini tidak perlu Anda jawab, tapi saya ingin tahu mengapa Anda ingin menaklukkan dunia atau setidaknya negara kita. Tuhan menciptakan dunia bagi kita untuk hidup bersama dalam damai dan tidak saling melawan.

Hormat kami,

Samantha Smith

Samantha Smith

Surat Samantha diumumkan dalam surat kabar Soviet Pravda. Samantha senang surat itu telah diterbitkan, namun ia tidak menerima balasan. Ia lalu mengirim surat kepada Duta Besar Uni Soviet untuk Amerika Serikat dan bertanya apakah Mr Andropov akan membalas suratnya. Pada tanggal 26 April 1983, ia menerima respon dari Andropov, dan juga, undangan untuk mengunjungi soviet. Jangan lupa gan, sampai di sini Samantha masih berumur sepuluh tahun.

Sebuah sirkus media pun terjadi, Smith diwawancarai oleh Ted Koppel dan Johnny Carson dan dengan laporan malam oleh jaringan besar Amerika. Pada tanggal 7 Juli 1983, ia terbang ke Moskow dengan orang tuanya, dan menghabiskan dua minggu sebagai tamu pribadi Andropov. Samantha bahkan berbicara pada sebuah konferensi pers di Moskow, dan menyatakan bahwa Rusia adalah “sama seperti kita”. Di Artek, Smith memilih untuk tinggal dengan anak-anak Soviet ketimbang mengambil akomodasi istimewa yang ditawarkan padanya.

Samantha Smith

Andropov, sayangnya, tidak bisa bertemu dengan Samantha selama kunjungannya gan, meskipun demikian mereka berbicara melalui telepon. Smith juga menerima panggilan telepon dari kosmonot Rusia Valentina Tereshkova , wanita pertama yang mengorbit bumi. Media mengikuti setiap langkah Samantha -foto dan artikel tentang dirinya diterbitkan oleh surat kabar dan majalah utama Soviet sepanjang perjalanan dan setelahnya. Samantha dikenal secara luas oleh warga negara Soviet dan dihormati.

Samantha Smith

Samantha kembali ke Amerika Serikat pada tanggal 22 Juli 1983, dirayakan oleh orang-orang dari Maine dengan mawar, karpet merah, dan limusin serta popularitasnya terus tumbuh di negeri asalnya. Pada bulan Desember 1983, dalam perannya sebagai “Duta Besar Amerika Termuda”, ia diundang ke Jepang, di mana ia bertemu dengan Perdana Menteri Yasuhiro Nakasone dan menghadiri Simposium Anak Internasional di Kobe. Dalam sambutannya pada simposium tersebut, ia menyarankan agar para pemimpin Amerika bertukar cucu dengan Uni Soviet selama dua minggu setiap tahun, dengan alasan bahwa seorang presiden “tidak ingin mengirim bom ke suatu negara dimana cucunya sedang berkunjung”. (*)

3. Blink Kid Menghentikan Penyebaran Berita 

Blink Kid

Tahun 1800-an orang-orang begitu malas berjalan dengan tubuh berlemak mereka menuju kios yang menjual koran harian gan. Kaki mereka seperti terasa berat bahkan jika mereka seharian hanya bermalas-malasan di rumah. Untungnya bagi mereka gan, ada anak-anak tunawisma yang membawa kertas-kertas, dan menjualnya dengan keuntungan sangat kecil di setiap sudut jalan. Anak-anak ini disebut “newsies.”
Sayangnya untuk penjualan tersebut, isi perut anak-anak ini ditentukan oleh seberapa sensasionalnya berita yang ditawarkan pada headline koran, dan juga rasa iba yang hampir tidak dimiliki oleh para bangsawan kaya. Sehingga tak jarang, pada penghujung hari, newsies harus makan kertas yang tidak habis terjual (secara harfiah, jika mereka sudah cukup lapar).

Akhirnya pada tahun 1899, egoisme dari penerbit Joseph Pulitzer dan penerbit dunia William Randolph Hearst yang tidak memperhatikan nasib para newsies ini membuat murka para tukang koran. Sehingga newsies berinisiatif sendiri. Mereka menaikkan harga dari koran-koran selama Perang Spanyol-Amerika, tapi tidak seperti pesaing lain, newsies tidak menurunkan harga bahkan hingga perang berakhir. Mereka cukup mendapatkan sedikit untung. Aksi ini bahkan menarik lebih dari 5.000 newsies.

Dan sampailah kita pada Blink Kid gan
Menurut beberapa sumber, Blink Kid adalah anak karismatik bermata satu yang sangat bertanggung jawab. Wartawan menduga ia berumur antara 13 atau 14 tahun, dan mereka mengutip secara langsung ketika Blink Kid mengeluarkan ucapan emas seperti ini:
“Friens and feller workers. Dis is a time which tries de hearts of men. Dis is de time when we’se got to stick together like glue…. We know wot we wants and we’ll git it even if we is blind.”

Blink Kid

Jadi seberapa mengejutkannya anak ini ?
Blink Kid menghentikan penyebaran berita di seluruh Kota New York.

Blink Kid dan ribuan temannya mogok, yang berarti dua surat kabar utama di salah satu kota terbesar di dunia kehilangan distributor mereka. Dan ini tahun 1899 gan, saat koran adalah satu-satunya media. Jadi menutup dua sumber informasi terbesar di kota hampir sama seperti menutup akses internet New York, akses radio dan TV, kemudian hanya membiarkan warga menggunakan sinyal asap dan komunikator kaleng (dua kaleng yang dihubungkan benang – red) di tempat mereka.

Dia belum selesai.

Tidak hanya membuat aksi mogok serius para newsie dalam penyebaran informasi di NYC, Blink Kid juga membuat kota menjadi stagnan dengan memimpin beberapa aksi unjuk rasa di Jembatan Brooklyn.
Tentu saja gan, Hearst dan Pulitzer adalah raksasa industri, dan tidak akan mundur karena sekelompok orang yang berunjuk rasa. Mereka mengirim preman untuk membuktikan bahwa industri mereka tidak dapat digertak oleh sekelompok anak-anak bau. Hanya saja, anak-anak ini berdiri di tanah mereka. Blink Kid menang. Pada akhirnya, para raksasa mundur dan sepakat untuk membeli kembali surat kabar mereka yang tidak terjual. (*)

4. Iqbal Masih Membebaskan Buruh Anak 

Iqbal Masih

Iqbal Masih lahir dari keluarga Pakistan Katolik di Mudrik. Iqbal dijual sebagai budak anak pada usia empat tahun dengan harga cuma $16 gan. Dia terpaksa bekerja pada pabrik karpet tenun di sebuah kota kecil bernama Muridke dekat Lahore , empat belas jam per hari dengan gaji tiga sen. Setiap kali Iqbal tidak “mematuhi” apa yang bosnya katakan, ia akan dicambuk dan dilukai atau dipukuli. Suatu hari gan, ia ingin membebaskan dirinya sendiri dan anak-anak lain yang menderita. Ia pergi ke kantor polisi terdekat dan mengatakan bahwa ia sedang diperlakukan tanpa rasa hormat dan ingin kebebasan. Sayangnya, perwira polisi itu di sisi pabrik karpet dan ia membawa Iqbal kembali sehingga d pabrik, ia dirantai.

Iqbal Masih

Namun, pada usia 10 tahun, Iqbal melarikan diri dan bergabung dengan BLLF (Bonded Labor Liberation Front of Pakistan), sebuah kelompok yang didedikasikan untuk membebaskan perbudakan pada anak.

Iqbal Masih

Jadi seberapa mengejutkannya anak ini ?

Dalam dua tahun, Iqbal membebaskan 3.000 anak-anak dari perbudakan.
Iqbal tidak hanya bergabung dengan BLLF gan, dia bahkan menjadi juru bicara. Hal yang cukup berani untuk dilakukan. Walaupun kebanyakan dari kita akan melenggang pulang dan terjebak pada makan dan games, anak ini masuk kembali ke dalam parit, bahkan menyamarkan diri dan menyelinap masuk ke pabrik-pabrik untuk mewawancarai anak-anak tentang kondisi kerja mereka.

Iqbal Masih

Sebagai juru bicara internasional untuk BLLF, ia pergi ke Amerika Serikat dan Eropa menyerukan untuk mengakhiri pekerja anak terikat. Dia juga menyerukan untuk memboikot karpet Pakistan, hampir semua karpet itu dibuat oleh anak-anak terikat seperti dirinya.

Iqbal Masih

Iqbal menjadi pahlawan internasional dan seruannya untuk memboikot karpet Pakistan mulai berpengaruh. Pada tahun 1992, ekspor karpet turun untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Ekspor turun pada tahun 1993 dan 1994 juga, dan Iqbal menjadi objek kebencian untuk produsen karpet Pakistan – “mafia karpet”.
Sehingga pada tahun 1995, pada usia 13 tahun Iqbal Masih dibunuh. Kuat dugaan ia dibunuh oleh para mafia karpet yang tidak suka dengan perjuangannya.

Pada tahun 1994, Iqbal dianugerahi Reebok Human Rights Award. Dan pada tahun 2000, ia secara anumerta dianugerahi The World’s Childrens’s Prize for the Rights of the Child. (*)

REPOST dari sini

 

About rengkodriders

Sebaik-baik Manusia adalah Manusia yang bermanfaat bagi Orang Lain

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip Full…

Blog Stats

  • 1,944,271 hits

Map

free counters

Now Online